Rahasia dibalik Otomatisasi (*baca: bukan bot) Tweet Gue

Oke deh beberapa bulan ini, tweet gw banyak datang dari auto tweet (*baca: bukan bot) berupa link/Url artikel - artikel yg pernah gw baca di dunia aneh (*baca: internet), ato mungkin ada beberapa celotehan ga penting yang tiba2x muncul di timeline beberapa orang, lalu mulailah banyak pertanyaan, lo pake bot ya, di hack ya, dll. Sebenernya karna akhir2x ini gw sering banyak baca Reader gw.

Sebenernya cara yang bener buat sharing artikel - artikel di internet itu adalah dengan menekan button apapun itu yang biasanya ada di sidebar artikel yang lo baca, bertuliskan “share to …..” atau apapun itu yang sejenis.

Kebanyakan asal artikel yang gue baca berasal dari toolnya mbah Google yang bernama Reader, kalo disambung jadi Google Reader (*ya iyalah, namanya kan emang itu), awalnya gue males banget kalo sharing lewat button share, soalnya ribet, begitu klik, login dulu fb ato twitter lo, trus muncul popup, abis itu harus mencet lagi tombol send, blom lagi lo harus ngedit isi konten sharenya, duh kemon men hari gini ribet @##$$%@!!!, dan juga belum tentu ada orang yang melihat atau membaca sharing lo di twitter.

Maka dimulailah petualangan menjelajah mbah google yang berhubungan dengan aplikasi otomatisasi yg bersinggungan dg twitter.

BufferApp Aplikasi yang pertama gw pakai adalah Buffer, fungsi dari app ini adalah menampung semua tweet lo yang nantinya akan di publish automatically berdasarkan “rentang waktu” yang lo pasang, tersedia aplikasi mobile, browser extension yang memudahkan lo untuk sharing artikel yg lo baca dg cepats.

TweriodOke lo udah pake buffer, sharing di rentang waktu tertentu, tapi …. lo butuh tau di jam menit brapakah para audience lo di twitter itu aktif ato nggak, setidaknya kapan lo bisa dapat impression yg baik dari se-coret tweet lo, jadi … cari sana cari sini munculah app dg nama TWERIOD yg gunanya untuk melakukan analisa kapan aja audience lo itu aktif di twitter

Yak okeh sip, trus apa lagi neh, muncul penyakit males, pokoknya gw ga mau pake mobile ato browser extension dari buffer, ribet harus banyak klik juga ternyata, buka ini itu. Sedangkan artikel yg gw baca hampir semua berasal dari Google Reader, ada ga sih cara mengubah tombol Fave di Reader menjadi sebuah tombol share yg simple, hanya dengan satu kali klik aja … hmm ..

Ada bro, santai aja, ada yg namanya IFTTT (*baca: Kalo Ini maka Itu) simpel kan , IFTTT adalah sebuah cron job servis yang gratis selamanya (*baca: Amiiiinnnn) , kalo lo banyak bermain di social media service (*paaan tuh) lo harus tau ni barang, dijamin halal, cara pakainya mudah saja, cukup dioleskan ke muka pagi dan malam (*halah, sori ngaco) Caranya gampang kok, di IFTTT disediakan berbagai macam channel social network including twitter, Facebook, Yammer, BitLy, dll dari yg lo kenal sampai yg lo ga tau sama sekalee (*apaaaan tuuh). Dari berbagai macam channel yg ada, lo bisa pilih socnet mana yg menjadi TRIGGER (*baca:Kalo Ini), socnet mana yg menjadi ACTION (*baca: Maka Itu) dari situ lo bisa membuat berbagai macam resep2x canggih terkemuka dan terkesima (*cape deh ngetiknya), sampai sekarang gue udah punya 12 recipe di IFTTT yg gw pakai keseharian termasuk diantaranya adalah resep untuk membuat tombol Fave di Google Reader menjadi tombol share (*baca: adding article Url that has been faved to you bufferApp) additional gw menambahkan hashtag #fb (*FB App: Selective Tweet) kedalam content tweet yang di share, untuk otomatisasi sharing di Facebook sekaligus.

Yak sekian, terima kasih.
Jadi guys … dengan hormat gw sampaikan, gw ga bikin bot tweet gw sendiri, SUMPAH GA BOONG itu bukan bot, cuman otomatis ajah deh suer.
I just tend to make My Audience as a Reader for a good resource out there, that you might not knowing it.

(*jari pegel deh)

Khalid Adisendjaja

Internet tech wanderer. Networking enthusiast. Radio Announcer. Casual Gamer. OpenSource Fans. Information Junkies. My tweet is my own.

Jakarta, Indonesia http://khal.web.id